Minggu, 16 Juni 2013

Tradisi Unik Ini Hanya Ada di Indonesia

Indonesia memiliki banyak ragam budaya unik, tak biasa dan mengejutkan. Tak heran bila banyak turis lokal maupun mancanegara yang penasaran dan tertarik datang ke berbagai sudut Indonesia. 
Tradisi apa sajakah itu?
Tradisi potong jari sebagai tanda belasungkawa adalah salah satu dari 3 tradisi yang tak biasa dan membuat penasaran dengan Indonesia. Bagaimana tidak, dari namanya saja sudah membuat orang bertanya-tanya.

Biar penasarannya tidak berkepanjangan, yuk langsung aja menyimak tradisi asli Indonesia yang bisa membuat kaget namun ada pesan budaya penting di balik itu:

1. Tradisi Ngayau, Kalimantan Tengah


Tradisi Ngayau seringkali menjadi cerita yang membuat wisatawan penasaran dengan Kalimantan Tengah. Tradisi ini dilakukan oleh Suku Dayak Tomun di Desa Bakonsu, Lamandau. Ngayau sendiri dikenal sebagai salah satu ritual Dayak Tomun yang membuat orang merinding.

Ritual ini biasanya dilakukan, apabila ada orang dari Suku Dayak Tomun meninggal dunia. Dari situ, keturunan laki-lakinya akan melakukan upacara adat untuk keluar dari kampung, guna mencari tumbal berupa kepala manusia. Kepala tersebut akan dipersembahkan kepada jasad orang tuanya yang meninggal itu.

Anda tidak perlu takut. Sesuai dengan kemajuan zaman, tardisi ini sudah tidak dilakukan lagi. Lagi pula, ritual tersebut dinilai tidak sesuai peraturan pemerintah. Untuk membuktikan kalau tradisi Ngayau pernah terjadi, di Rumbang Bulin, rumah adat Dayak Tomun yang ada di Desa Bakonsu memiliki arsitektur rumah panggung yang panjang dan tinggi.

Selain itu, rumah ini memiliki tangga yang dapat dilepas dan disimpan guna kewaspadaan keluarga di rumah tersebut dari kayau atau orang yang melakukan ritual Ngayau. Di bagian depan Rumbang Bulin ini juga terdapat Sandung yaitu prasasti yang di atasnya masih tersimpan tengkorak kepala manusia korban ritual Ngayau.

2. Potong Jari, Papua


Suku Dani di Papua punya cara tersendiri saat berbelasungkawa. Ketika ada satu anggota keluarga yang meninggal, sang mama (sebutan untuk ibu-ibu Papua) akan memotong jarinya.

Suku Dani ini, bisa traveler temui di Kampung Obia, Distrik Kurulu, Wamena. Suasana di Kampung Obia, masih sangat tradisional. Bahkan, pria di desa tersebut hanya mengenakan koteka dan wanitanya hanya menggunakan anyaman kulit pohon sebagai rok.

Dalam tradisi ini, ruas jari dipotong dengan menggunakan kampak batu yang khusus untuk memotong jari. Yang memotongnya, adalah kepala suku setempat. Setelah dipotong, ruas jari akan dibaluri obat-obatan tradisional untuk menyembuhkan luka.Meski tradisi potong jari sudah tidak dilakukakn, di kampung tersebut traveler masih bisa melihat para mama dengan jari-jari yang sudah terpotong.

Mungkin, tradisi ini akan membuat bulu kuduk Anda merinding. Tapi, tidak bagi wanita-wanita Suku Dani. Ini adalah belasungkawa dan penghormatan terdalam bagi mereka saat ditinggalkan anggota keluarga.

3. Potong Daun Telinga, Papua


Masih dari Suku Dani di Papua, saat sedih ditinggal kerabat dekat selain ruas jari, sang mama juga bisa memotong daun telinga. Aduh!

Mungkin bagi orang luar, hal ini tampaknya sangat esktrem. Tapi bagi orang Dani, ini adalah bentuk penghormatan dan tanda belasungkawa yang terdalam. Kesedihan akan kehilangan mungkin hanya dapat ditutupi oleh luka, berharap waktu dapat menyembuhkan keduanya. Kita masih dapat menemui wanita suku Dani yang pernah menjalani ritual ini.

4. Perang Pandan, Bali


Tradisi ini mungkin terlihat agak menyeramkan. Seluruh penonton yang menyaksikan tradisi Perang Pandan di Bali akan melihat 'pertumpahan darah' dalam peperangan ini.

Masyarakat Bali di Desa adat Tenganan, Kabupaten Karangasem, Bali punya ritual Mekare-kare atau Perang Pandan. Perang Pandan adalah acara ritual kebudayaan yang rutin dilakukan setiap tahun.

Dengan menggunakan daun pandan berduri, dua orang pemuda desa akan saling bertarung. Duri-duri pandan itu pun akan memecut tubuh keduanya. Bahkan, ada yang luka dan berdarah.

Meski begitu, mereka mempunyai obat anti septik dari bahan umbi-umbian yang akan diolesi ke luka tersebut. Hingga akhirnya luka akan mengering dan sembuh. Tradisi ini bukanlah untuk mencari musuh, melainkan hanya sebuah tradisi yang bersifat menghibur.

Ritual ini tidak bisa dilakukan sembarangan. Tetap harus ada ahli atau tetua adat yang mengawasi ritual tersebut.
sumber

39 komentar:

  1. wow.,. gile bener tradisinya

    mohon kunjungi blog saya

    http://tama-fb.blogspot.com/

    BalasHapus
  2. Oke gan...
    Thanks sudah merapat...
    Ane segera ke TKP...

    BalasHapus
  3. kalo di lombok ada adat ngayu, tapi bukan acara mutilasi gitu, ini adat bersahabat dg alam. di lombok juga ada presean, kalo di bali namanya perang pandan ya, cuman terlihat lebih lembut. beda ama presean yg super keras. ditunggu kunjungan dan komentar balik di blog sy

    BalasHapus
  4. indonesia emang TOP, beda dari negara lain...

    Kunjungan Pagi, Saya Tunggu Ya Kunjungan Baliknya :D

    BalasHapus
  5. wow keren .. ada bule ikut serta :D .

    BalasHapus
  6. nah itu dia sebab nya kita harus mencintai indonesia dan mempertahankan budaya-budaya nya. artikel yang membantu melestarikan budaya indonesia ^^ keren

    BalasHapus
  7. serem deh tradisi yang ada di Indonesia, tapi bangga ya unik gitu,,
    sama juga di Toraja hanya suku Toraja yang bisa beli kerbau seharga 300juta buat orang meninggal...

    salam blogger

    BalasHapus
  8. Thanks to all atas kunjungannya...
    Semoga postingan diatas bisa membangkitkan rasa bangga jadi orang Indonesia.
    Ayo lestarikan budaya Indonesia... :)

    BalasHapus
  9. Indonesia memang kaya akan tradisi yang unik ya...
    Nice post..

    BalasHapus
  10. Bangga jadi orang Indonesia yang mempunyai banyak tradisi yang unik.
    I Love Indonesia

    BalasHapus
  11. Tradisi unik yang ada di Indonesia milik kita bersama...
    Ayo sama-sama melestarikannya dan menjaganya...

    BalasHapus
  12. jadi tau tradisi2 nya makasih sob

    BalasHapus
  13. indonesia emang unikk

    Kunjungan Rutin :D, Jangan Lupa Berkunjung balik Ke Blog Sederhana Saya Ya.. ;)

    BalasHapus
  14. Makasih atas kunjungan paginya gan...
    besok mampir lagi yyaa... :D

    BalasHapus
  15. ngeri-ngeri yah gan tradisinya....tapi lumayan lah bisa mendatangkan banyak wisatawan.

    BalasHapus
  16. ngeri dah yang potong jari ntu -_-
    indonesiah emang unik

    BalasHapus
  17. @bocah kampoenk: Sedikit ngeri tapi unik gan,, makanya banyak wisatawan yang penasaran... :)

    BalasHapus
  18. @kempor: Jangan dicoba dirumah yaa gan...
    heheheeh... :)

    BalasHapus
  19. .. aichhhhhhhhh,, potong jari nya bikin aq mrindink n gimana gitu. huhh ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe...
      ketauan nehh,, mbak Vpie tu penakut yaa...
      baru baca aja udah merinding... :D

      Hapus
  20. Kunjngan malam kawan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat malam kawan...
      Happy blogwalking... :)

      Hapus
  21. Balasan
    1. Gak ngeri2 amat kok,, cuma sedikit serem aja gan... :)

      Hapus
  22. serem juga y. Non islam emang kayak gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. NO SARA gan...
      Itu hanya sebuah tradisi...

      Hapus
  23. tradisinya serem gan, jadi merinding bacanya


    salam kenal dari kami outbond di malang :)
    jangan lupa kunjungi kami di website kami : http://www.nolimitadventure.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal untuk Outbond Malang...
      Terima kasih atas kunjungannya... :)

      Hapus
  24. sadis banget sampe jari-jarinya dipotong, mudah-mudahan tradisinya gak berlanjut,, kasian.. takut membahayakan orang yang jarinya dipotong juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks kunjungannya...
      Ini mbak Elsa kan??? :)

      Hapus
  25. udah dengar tiga tradisi, sementara ngayau baru tahu sekarang...

    pootngin jari, rasanya itu "aneh" dan mengerikan...

    salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga sobs...
      Senang bisa berbagi...

      Hapus
  26. negara indonesia memang indah dan sangat banyak kebudayaan, kita bangga menjadi warga indonesia

    BalasHapus
  27. kalau tradisi ngyaumasih ada,
    kayanya KB gak berlaku lagi deh :D,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya tradisi itu sudah tidak dilakukan lagi...
      Ngeri juga tuh...

      Hapus

info unik (242) fakta unik (144) unik (98) musik (69) karya seni (67) aneh (62) Fakta Aneh (61) Inspirasi (40) Lifestyle (40) seni (35) Photo Unik (26) budaya (25) News (20) sejarah (20) Humor (6) Unique (1)